Wednesday, September 17, 2014

Soalan comel yang malu

Memang malu. Apabila anak-anak mula perasan keadaan diri. 
Masing-masing mula bercerita. 
Berbisik sesama sambil melihat gurunya yang mula berjalan aneh.
Aish.. cikgu mula ada sangka. "cakap pasal kita ke?"


Masuk 1 Itqaan. Belum apa-apa lagi..Amjad dah tanya; " Tecer mengandung ke?" 
Gulp..Tak jadi nak marah tecernya.
"Haah..dalam ni ada baby.." Jawab Tecer malu. 'cover' muka.

Mula dari saat itu. Macam-macam yang tecer dengar.
"Tecer, baby boy ke baby girl?"
"Tecer..tecer ada baby ke?" kelip-kelip mata mereka tunggu tecer jawab.
"Tecer, tecer nak baby girl ke baby girl?"
"Tecer..dalam peyut tecer tu ada baby ke?"
"Tecer ni macam mak ana la..mak ana pun macam ni juga masa  adik ana nak keluar.."

"Tecer penat ke?"
"Berat ke tecer?"

"Bila baby nak keluar..ana kesian tengok tecer naik tangga"
....
Berpeluh tecer..seka peluh dingin kat dahi.
Senyum tecer..

.......
Rasa malu pun ada.
Rasa hepi pun ada.
Rasa diambil berat pun ada
Rasa tak sabar nak jumpa "baby" pun ada.
Rasa takut pun ada.
Macam-macam rasa tecer rasa.

.....
Jazakallah kalian. Doakan tecer ya.
Semoga Allah mudahkan segala.
Ameen.



Tuesday, August 26, 2014

Skills..

Sungguh orang kata. Kadang, nak bersosial dengan orang ini..bukan satu perkara yang mudah. Lain orang lain cara lain ragam. Mungkin betul kata pepatatah, rambut sama hitam hati lain-lain. Masing-masing kita tidak boleh jangka dengan gaya dan cara orang lain...Paling penting kita sendiri yang kena bijak mengurus dan mengatur apabila berhadapan dengan orang yang berbabgai. Kadang tercabar juga prinsip dan cara hidup kita.
Paling best, rasa tak boleh terima dengan cara orang lain. Alasan, sebab rasa kita betul dan kita paling bagus. Itulah yang menjadi halangan untuk kita muhasabah dan baiki diri kita. Ya ...tidak dinafikan kadang ada benarnya memang kita yang betul..Tetapi, tidak salah jika kita menerima dan memandang teguran tersebut ...paling tidak sebagai cabaran untuk kita melangkah dan meloncat ke lebih depan.. Mengahadapi kerenah orang sebegitu sebenarnya mengajar kita untuk lebih sabar, professional, dan matang dalam menilai sesuatu.. Huhu walau hakikatnya memnag menyampah dan salah dia..huh.. Just bagitahu diri kita..its part of challenges to face next successful..




Huhu..biarlah dia dengan dunia dia yang asyik tu.. semoga dia sedar dan kita menjadi insan yang lebih pemurah untuk lebih bersyukur..Insha Allah..

Thursday, August 14, 2014

Pelik





Memang pelik dengan mereka ini
mereka memang ajaib
kadang buat kita senyum
buat kita sayu
buat kita gumbira
buat kita sakit hati sangat
buat kita tersenyum sorang-sorang
buat kita rasa disayangi
buat kita rasa dihargai
buat kita rasa syukur sangat
buat kita rasa..terharu..ssobs..sobs..

pelik kan..
sebab..
ada masanya
kadang hilang juga sabarnya kita
(kena banyak pohon kesabaran lagi ni..)
kadang tercubit juga
(walau xleh cubit bebudak sekarang)
terjentik juga
termarah juga
tertinggi suara juga

tapi..
yang peliknya
setiap kali jumpa mereka

masa tu juga
"tecer.." "tecer.." "tecer.."
sambil tangan melambai dan senyum comel
"tecer..terima kasih.."

rasa runtun hati
terseentuh kan

rasa macam mereka
Allah
ciptaan yang cukup bersih

tiada dendam
tiada amarah
tiada benci


mereka memang istimewa..
Subhanallah..



Semoga Allah terus memilihku..untuk terus istiqamah di sini..